Yang Selalu Dikenang

Bila bepergian tanpa membawa si kecil, apakah itu jauh atau dekat, pernahkah  ingat untuk membawakan buah tangan atau oleh-oleh untuknya? Aku tidak sedang membicarakan bentuk atau harga dari oleh-oleh yang dibawakan, tapi ada atau tidaknya oleh-oleh itu. Mengapa oleh-oleh menjadi begitu penting? Hanya sekedar untuk menghentikan rengekannya yang mau ikut sertakah? Tentu saja tidak (atau setidaknya itu menurutku). Oleh-oleh adalah bentuk perhatianku. Oleh-oleh menandakan bahwa aku selalu mengingat dirinya dimanapun aku berada.

Sebagai anak yang paling kecil (bungsu) dari empat bersaudara, aku lebih banyak bersama dengan kakak yang ketiga. Bisa jadi karena jarak usia kami yang hanya berbeda tiga tahun atau memang bakat “ngemong”nya sudah menonjol sejak kecil. Kakak inilah yang kupanggil dengan sebutan Ayuk.

Begitu banyak kenangan masa kecil bersama Ayuk yang kukenang. Salah satunya adalah kebiasaannya membawakan untukku oleh-oleh. Ia selalu menyisakan uang jajan sekolahnya yang tak seberapa untuk membawakanku sesuatu. Kadang itu berupa kerupuk, permen atau kue.

Kebiasaan itu tetap ia lakukan walaupun saat itu aku sudah menginjak usia remaja . Selalu ada sesuatu untukku didalam tas mengajarnya. Makanan yang diberikan saat rapat guru pun tak pernah dihabiskannya,. Selalu dan selalu ada untukku.

Yang terjadi padaku adalah aku tak bisa berhenti menyayanginya. Aku selalu menanti kepulangannya. Oleh-oleh yang dibawakannya membuatku merasa aku adalah seorang adik yang paling beruntung di muka bumi ini karena memiliki seorang kakak yang begitu menyayangiku dan selalu ingat kepada diriku. Bahkan ketika ia suatu hari  mengatakan,” Maaf Dek, hari ini Ayuk ga bawa oleh-oleh buat Adek.”

Kini kucoba cara Ayuk kepada kedua buah hatiku. Kucoba menjadikan oleh-oleh sebagai bentuk perhatianku. Setiap kali aku harus pergi dan tak bisa mengajak mereka, selalu kuusahakan membawa oleh-oleh. Walau pun itu hanya sebungkus wafer! Dan aku menikmati sambutan hangat mereka. Dan senyuman yang merekah di bibir mungil mereka ketika kusodorkan sebungkus wafer, terasa begitu indah.  Dan saat terpaksa tidak membawa oleh-oleh, ternyata mereka bisa mengerti kata-kata,” Maaf sayang, Ibu ga sempat membeli oleh-olehnya.”

Aku tak pernah tahu apa yang mereka kenang nanti (saat mereka sudah dewasa) atas oleh-oleh kecilku itu. Harapanku semoga saja mereka dapat merasakan betapa aku mencintai mereka dan menghargai perhatianku serta mengingatnya sebagai kenangan yang takkan terlupakan. Sama seperti aku yang selalu terkenang akan Ayuk.

( Cerita tentang Teteh dan Abang di lain waktu yah…sabar..)

58 Komentar

Hmmm...itu yang selalu kutunggu-tunggu saat mamah pulang dari mana pun..terutama dari pasar :D dan anak-anakku pun juga begitu..begitu mamanya buka pintu yang ditanya selalu oleh-oleh..apalagi kalau pulang dari pengajian di kompleks rumahku...

asik ya...jadi rame gitu

benar sekali Mbak Desri, buah tangan jangan dipandang dr harganya, tapi nilai yg ada didlmnya.
anak2 saya walaupun sudah besar2, kadang masih suka menanyakan hal yg sama: bunda bawa apa ?
Salam.

setuju bunda...yang penting perhatiannya itu...

aku juga sering menanyakan buah tangan jika ibuku pulang dari bepergia..tapi aku jarang bawa buah tangan kalau pulang dari bepergian..berat perasaan..

jika kita senang saat dibawakan oleh-oleh, mak beliau pun sama... (sambil mengingatkan diri sendiri)

Alhamdulillah aku berhasil menapakan kakiku disini..salam teh..makasih ya atas kunjungannya..salam

terima kasih lo mas dasir tetap mau mampir ke sini

mungkin krn itu ya des, Rasulullah mencontohkan kita untuk sering memberi buah tangan.. karena memang bisa menyentuh hati tanpa melihat harganya..

setuju bundo....bahagia rasanya menjadi yang selalu dikenang

Bener kata doktere gigi, bahwa rosululloh mencontohkan kepada kita untuk selalu memberikan hadiah kepada yang lain jeng.

Jujur saja teh saya sebagai anak pertama bisa dibilang sangat jarang sekali membawakan oleh-oleh untuk adik saya. Tapi bukan berarti saya kontra dengan postingan Ini (Punten banget teh) tapi saya mengharapkan adik2 saya tidak menjadi orang-orang yang "suka berharap", saya mau mereka tidak biasa bergantung dari pemberian, saya mau mereka mandiri dengan apa yang mereka miliki dan itu saya coba terapkan pada mereka sejak dulu. Yang selalu saya tanamkan kepada adik2 saya "jangan selalu berharap tapi berusahalah". ya kadang-kadang juga saya membawakan oleh2 spesial buat mereka sebagai suprise atas keberhasilan yang mereka capai. Just My Opinion teh.

sangat jarang bukan berarti tidak pernah kan De...percaya deh, dengan suprise yang Deka berikan sudah menandakan rasa sayang Deka. lagi pula setiap orang punya cara tersendiri dalam menunjukkan perhatiannya. and piezzz....setiap orang boleh berpendapat. dan teteh sangat menghargai pendapat Deka dan tetep sayang Deka koq

kisah yg indah..
www.ngiri.com

kalo yg kaya gitu kedua ortu saya. tiap kedengaran datang, kita pasti lari2.. bawa apa pak? ato bawa apa mah? kalo jawabannya ga bawa apa2, palingan kita cuma bilang : yaaaaa.. abis itu main lagi, ga pake kecewa apalagi nangis.. soalnya udah tau ini hanya tambahan yg ga setiap hari ada. ga berharap2 karna udah tau, kalo ada lebihan pasti dibawakan sesuatu. ini bonus!

sekarang sih beda. tiap pulang pasti bawa sesuatu utk ponakan. apa aja, ga perlu mahal ato banyak, yg penting ada wujud nya.. karna tau para krucil ini akan lari2 keluar begitu tau saya datang.. "hoooreee api dataaang.. hoooreee api dataaang.. api bawa apa ciiiiy?" ngeliat antusia mereka aja udah jd kebahagiaan tersendiri. jd saya bisa dipastikan mengusahakan membawa sesuatu untuk mereka. kalau pun ternyata ga bisa, mereka jg ga marah ato kecewa. dg manis nya mereka biasanya bilang "api lagi boke yaaa? uang nya habis yaaa? nanti kalo udah banyak uang, bawa oleh2 lagi yaaa.." aiiih, manis nya.. ga ada rugi nya kok memberi perhatian kecil utk mendapat kenangan manis..

anak kecil memang senengnya yang konkrit yah...xixixi..jadi dapet doa dari mereka ya, biar api-nya ga pernah boke'

*itu foto profile saya pk wajah salah satu ponakan.. heheee*

oya nambahin mba.. 2org sahabat saya jg menganut paham bawa oleh2 pulang kantor.. jd tiap minggu udah punya stok coklat ato permen ato mainan kecil ato buku ato pensil ato apa ajalah.. pokoknya pulang bawa 'sesuatu'..
saya pikir perhatian kecl kaya gini penting, seharian si ibu kerja jauh dari anak, harus ada 'sesuatu' sebagai pengikat. awalnya mungkin terlihat seperti 'membeli' agar dikangenin, tp seiring waktu saya amat yakin 'pengikat' ini akan subur & kuat hingga tanpa 'sesuatu' pun ikatan nya sudah terjalin.. hahaaa.. bukan sok tahu, tp pengalaman yg mengajarkan..
ai lop yu puuulll, mba..!

selama ini kupikir itu futu nopi waktu masih kecil.....ILU pullll juga...!!!

oleh-oleh,, mauuu... ^^
**jadi anak pertama ga da yang ngebawain oleh2 niy mba.. hihihi

entar bakal ada seseorang yang rajin bawain oleh2 untuk Rayya...tunggu aja

Kebiasaan itu akan tertanam dalam hati sanubarinya.
Kelak dia juga akan membawsa oleh2 untuk mamanya dan juga untuk anak-anaknya.
Salam hangat dari Surabaya

mudah-mudahan mereka mengerti maksud baik ibunya ini ya pakdhe... salam hangat juga dari bandung selatan

wadoeh..mantap mbak!
begitulah seharusnya seorang ibu! :D

klu kita merasa senang diberi oleh2, usahakan dong kita memberi oleh2, apapun itu, dan sekecil apapun itu
salam kenal. tukeran link yuk...

setujuh..salam kenal jga ..maksih atas kunjungannya. linknya sudah terpasang ya...

Rasa sayang, rasa cinta yang tuus itu, bagaimanpun mengaplikasikannya (dgn cara yg baik) maksudnya akan tersampaikan, dan akibatnya sangat baik...


Salut... :D

selama tidak berlebihan mengartikan rasa kasih dan sayang itu, Insya Allah akan berefek positif

siang sahabat

artikel yg sangat baik
salam hangat selalu

makasih ya blue....salam hangat juga dari Bandung Selatan

hiks..hiks..jadi inget si kecil di rumah nih. Klo saiya pulang mesthi yang keluar adalah..."ayah mantuuukk....yah..jajane ndi ?" [jawa asli-red] atau "ayah pulaangg...yah...oleh2nya mana ? [indonesia-nya] :D

Salam dari lereng Muria. MPISS

salam hangat juga dari Bandung

iyah, apalagi semenjak punya si kecil, ada perasaan berdosa rasanya bila harus have fun tanpanya... sebisa mungkin kalaupun bertemu temanku, aku akan ajak allz...ke kampus aja pernah aku ajak allz... untuk little gift ini, mungkin bagi si kecil ga ada yang little kalo itu berasal dari bundanya, ayahnya ato kakaknya... dia akan sangad hepi menerimanya...kadang aku cuama bawain buku mewarna yang suka ditawarin di pinggir jalan itu lho, mba... allz akan menerima dengan penuh antusia dan mata kecilnya berbinar indah...walopun tu buku akhernya gag slamet, abis dicoretin gambar2nya (lagi demen bilang "aega agi gambar fishhhh", ntar kali lain gambar balon, yang bentuknya juga sama kaya fish-nya, bunder2 semwa hahaha...)

oleh2 yang bagus tu Mi...biar Allz tambah deket sama dunia buku.

jadi inget sering dibawain besek ama mama tiap pulang pengajian

Hmm...
kenangan indah tak terlupakan. Bentuk kasih sayang yang akan terus tersimpan di hati

satu cara yang akan saya ingat... ^_^

oh ya teh.. maaf, sepertinya url yang te2h tulis di kolom url di blog saya kurang lengkap. haddduuhhh dari kemaren2 saya jadi ga bisa berkunjung balik. untunglah, terima kasih buat om gugel udah nganterin saya kesini, dengan keyword nama te2h. salam kenal juga ya teh, maaf jadi telat berkunjungnya..

salah ya..? kalo gitu tuker link aja ya V

Hahaha.....
acu, mamak merajuk (pundung)
cemane cu???

artikel untuk mamak tunggu tanggal terbitnya...okeh...da geulis

Buah tangan memang nggak penting2 amat, tapi untuk anak2 yang masih kecil, itu penting. Betapa orangtua ketika bepergian masih mengingat mereka di rumah lewat... buah tangan.

Salah satu Ponakan saya, namanya Indah, otaknya eror... dia pernah mengajukan aturan buat Mamanya;

"Pokoknya besok harus bawa LIMA T!"

Apa sih 5 T?

Itu adalah nama2 makanan kecil khas anak2; Tanggo, Ting-ting, Top, Taro dan TACANG...
(maksudnya Kacang :p) hehehehe...

Salam kenal.

hehehe..anak cerdas. salam kenal juga...makasih dah mampir ya

aduh..ayuk jadi terharu (mata berkaca-kaca). Tq ya dek..

thx juga sudah jadi ayuk yang baek buat adek

Tinggalkan Komentar Anda