Belajar di PAUD 2

Stimulasi Motorik Halus

Jika di postingan sebelumnya saya membahas tentang bermain musik sederhana untuk anak usia dini, maka kali ini saya akan membahas tentang permainan yang melibatkan motorik halus anak. Kelenturan motorik halus perlu dilatih agar pada saat anak memegang alat tulis sudah tidak kaku lagi. Selain itu kelenturan motorik halus dibutuhkan agar tulisan anak menjadi rapi dan tidak mudah merasa capek.

Permainan untuk melenturkan motorik halus anak sebaiknya diberikan selama satu bulan sebelum anak diberikan alat tulis dan tetap dilanjutkan walau pun bukan sebagai permainan utama lagi. Untuk itu diperlukan berbagai bentuk permainan agar anak tidak merasa bosan. Bagi TK / PAUD yang memiliki banyak dana, maka alat permainan itu dapat dibeli. Tapi jika mau sedikit berinovasi, maka alat permainan ini dapat dibuat dari bahan yang sederhana dan mudah didapat. Jadi tidak ada alasan tidak melakukan latihan motorik halus karena tidak ada dana.

Pada dasarnya, permainan ini membuat otot anak dari pundak sampai ujung jari bergerak sehingga ada rasa sakit yang dirasakan oleh anak. Tapi karena berbentuk permainan, biasanya tidak ada keluhan dari mereka. Inilah beberapa permainan tersebut…….


1.       Playdough atau plastisin

Playdough dan plastisin (disebutkan juga lilin atau malam),dapat diperoleh dengan membelinya. Itu tidak perlu dibahas. Tapi ada cara murah untuk membuat permainan dengan menggunakan playdough dan plastisin. Bahan yang dibutuhkan adalah terigu, sedikit minyak goreng, garam dapur, air dan pewarna. Cara membuatnya juga sederhana, yaitu dengan mencampur semua bahan menjadi satu dan diuleni sampai kalis. Kegiatan menguleni bahan ini pun dapat diserahkan kepada anak. Buatlah dalam banyak warna. Dan setelah selesai bermain dapat disimpan dalam wadah tertutup dan dapat digunakan lagi dilain waktu. Garam disini berfungsi sebagai pengawet.

 

2.       Ubleg

Bahan yang dibutuhkan adalah aci atau sagu atau tepung kanji, air dan pewarna. Cara membuatnya adalah dengan mencampur semua bahan menjadi satu. Biarkan anak-anak yang mengaduk-aduk bahan-bahan tersebut. Adonan ubleg bila diangkat akan keras, tapi bila didiamkan ditangan akan meluncur turun. Dan lihatlah, mereka akan bermain dengan ubleg dengan cara meremas dan mengangkat adonan tersebut.

 

3.       Membuat bola kertas

Kegiatan alternatif lainnya adalah main bola. Anak-anak sangat menyukai permainan dengan bola. Karena tujuan kita adalah untuk menstimulasi motorik halusnya, maka mintalah anak untuk membuat sendiri bola tersebut dari kertas atau koran bekas. Sederhana bukan?

 

4.       Memeras santan kelapa

Anak-anak juga biasanya menyukai pekerjaan yang dilakukan oleh orangtuanya. Karena itu biarkan mereka bermain dengan kelapa parut. Mintalah mereka untuk meremas-remas kelapa tersebut dan memerasnya menjadi santan.

 

5.       Membuat cingcau daun

Di beberapa daerah masih ditemukan daun cingcau. Dengan meremas daun cingcau dan membuatnya menjadi cingcau yang dapat dikonsumsi, maka selain menstimulasi motorik halusnya, anak juga jadi merasakan ada hasil atau manfaat yang dapat dinikmati dari kegiatannya.

 

6.       Melipat, menggunting, meronce, dll

Kegiatan ini sepertinya tidak perlu dibahas karena sudah umum dilakukan di TK / PAUD.

Perlu diketahui bahwa permainan-permainan ini tidak hanya dapat dilakukan di TK / PAUD saja, tapi di rumah pun anak dapat bermain permainan ini dengan orang tua atau saudaranya. Suasana bermain bersama ini sangat menyenangkan bagi anak sehingga tanpa anak sadari ia sedang belajar. Konsep ini sesuai dengan salah satu prinsip bermain di TK / PAUD yaitu bermain seraya belajar.

Ini hanya sedikit ide alternatif untuk menstimulasi motorik halus anak.

Mungkin anda punya ide yang lain?

Maka berbagilah dengan saya…..

 

48 Komentar

pertamaks!!

main kelereng. benda itu dimasukkan dalam kotak, dalam ujung kotak itu terdapat lubang dan kelereng itu akan masuk ke bawah. lalu masuk pada ujung kotak lagi. jadi dari atas sampai bawah.

makasih lo...jadi ada permainan yang baru

mantep nih, ijin saya print ya. Trims banget tipsnya. Salam :)

mangga Kang..moga bermanfaat

keduaxx...
kalo allz meres santen udah..trus ditambah bantuin mimi bikin kueh pas lebaran kemaren...adonan putri salju mimi yang udah dibentuk bulan sabit sama allz dibulet2in lage huehehe... trus mimi terpana sambil ketawa liatnya...

Allz beruntung punya mimi yang pengertian

makaciy desri.. sementara belum ada si kecil, bundo pake buat mainan sendiri deh :)

boleh tuh bundo..biar jari-jari bundo lebih lentur saat menangani pasien...

aduh, jd ga sabar pingin punya anak!
eh??? cari suami dulu, noooop!!! hahahaaa...

halah..halah...rupanya banyak yang lg cari jodoh yak? kita buka kontak jodoh aja yux!

Rizal

Umumnya kecerdasan OTAK KANAN memang banyak sekali diberikan kepada anak - anak ditingkatan Playgroup..

Begitu mulai usia sekolah dasar hingga kuliah... semua kurikulum didasarkan pada penguatan otak kiri saja...

Sangat disayangkan yach...

betul... kadang selera pasar (ortu) lah yang membuat TK / PAUD mngesampingkan keseimbangan antara otak kanan dan otak kiri. Melalui permainan diharapkan bisa menstimulasi kedua bagian otak ini.

Kalo adik saya teh doyannya "menggunting" jangankan menggunting kertas, bajupun dia gunting. pernah suatu ketika baju yang baru dibeli ibu saya di gunting ama adik saya. ibu saya kebingungan mau marah gimana, gak marah gimana. Ujung-ujungnya saya deh yang dimarahin. Karena tidak siaga menjalankan tugas mengawasinya. huuuuuuu

wakakakak....rasain lu *tanpakasihan*... emang gitu kalaw ga diawasin mah

hehehe....
jadi inget ama PAUD pas KKN kemaren

gimana...? asik kan jadi guru PAUD? (yg ga asik mah penghasilannya)

anak-anak PAUD pasti lucu2
muat potonya donkz mba

Kalo plastisin gak hanya ponakan gue doank yang masih TK yang main...
Gue juga sering tuh, xixixixiix....
Lumayan mengibur :D

tapi ga sampe rebutan sama keponakan kan Zip?

Kayaknya permainanya seru2 juga yah...
Gak hanya anak TK yang tertarik, saya juga mw... :D

boleh-boleh aja... biar ga pegel pegang mouse

Wah dadi pengin dihajar karo dhe Sri aku, pengin sekolah P 4 UD :lol:

sekolah di PAUD memang maunya bapa2...(ngerti lah)

selamat pagi morning....................
wah mau dong nanti kalau blue punya anak diajarkan olehmu heheh................
salam hangat selalu

kutunggu hasil jerih payahmu itu.....(walah, emang apaan kitu?)

berkunjung saja

oke...ntar kubalas kunjunganmu..janji dah

Trim infonya mbak.
memang perlu bagi balita untuk melatih motorik halusnya apalagi disaat umur2 3 tahunan yaitu mumur keemasan dimana otak si anak perlu dirangsang.Maaf kalau saya salah.

@ [wakakakak....rasain lu *tanpakasihan*]
ck ck ck anak-anak jangan dicontoh ya. hahahahah

betul anak-anak...ini mah heuruy nya orang dewasa..tewewew..!

fufufu..jadi kepingin praktekin.. **pentung,,lupa sama umur :p

pake tanah liat juga bisa mba,, malah hasilnya kalo sudah kering bisa diwarnain dan dipakai sendiri.. :D **jadi inget praktikum jaman es-de dulu..

bener juga Ray...teteh juga waktu SD keterampilannya dari tanah liat. asbak lagi asbak lagi. bagus untuk motorik halus tapi ga mendidik yak? fatwa MUI, rokok kan haram...jadi kalo sekarang dibebasin deh anak mo bikin apa dari media tanah liat itu. biar imajinasinya berkembang dan jadi kreatif deh..makasih ya sudah menambah ide

Uhuy... jadi punya cara bermain baru.. tenkyu ya ibu guru.. ntar malem di praktekin ah.. krn malam ini bundanya ada pr buat cupcake pake fondant (bentuknya semacam play doh), berarti Adi (anakku) biar disibukkan dengan adonan plastisinnya. Hehe selama ini aku harus menyisakan sedikit fondant biar dia ikut ngebentuk seperti yang bundanya bikin. skali lagi tenkyu so mach

senangnya Adi punya bunda yang pengertian.... mau berbagi sedikit adonan buat dibentuk sama Adi. salam kreatif buat Adi

Saya pikir ini latihan yang besar, mereka akan membantu orangtua untuk mengembangkan keterampilan motorik anak-anak mereka '.

Tinggalkan Komentar Anda